AdriNidji  :

Ultimate Fighting Championship merupakan gagasan Rorion Gracie, seorang ahli dalam Brazilian Jiu-Jitsu (BJJ), dan Arthur Davie, seorang pria iklan. Gracie ingin mempromosikan sekolah bela diri keluarganya seni, yang berfokus pada teknik yang akan bekerja dalam pertarungan sungguhan dan dibuang setiap yang dimaksudkan lebih untuk menunjukkan atau gaya. Sebelum bekerja di UFC, keluarga Gracie telah menjadi legendaris untuk "Tantangan Gracie," sebuah undangan terbuka bagi para ahli dalam teknik berjuang untuk

Ultimate Fighting Championship merupakan gagasan Rorion Gracie, seorang ahli dalam Brazilian Jiu-Jitsu (BJJ), dan Arthur Davie, seorang pria iklan. Gracie ingin mempromosikan sekolah bela diri keluarganya seni, yang berfokus pada teknik yang akan bekerja dalam pertarungan sungguhan dan dibuang setiap yang dimaksudkan lebih untuk menunjukkan atau gaya. Sebelum bekerja di UFC, keluarga Gracie telah menjadi legendaris untuk "Tantangan Gracie," sebuah undangan terbuka bagi para ahli dalam teknik berjuang untuk menghadapi off terhadap anggota keluarga Gracie atau salah satu dari siswa mereka dalam pertarungan sungguhan.
Davie bernada gagasan tentang seni bela diri turnamen untuk Semafor Entertainment Group (SEG). Dalam turnamen ini, para ahli di berbagai disiplin seni bela diri akan menghadapi off melawan satu sama lain untuk menentukan gaya yang terbaik. Kabarnya, itu adalah seorang karyawan bernama Michael Abramson SEG yang menciptakan nama "The Ultimate Fighting Championship." Pada tanggal 12 November 1993, SEG debut acara UFC pertama. Kemudian, acara akan disebut UFC 1.
Acara ini dalam format turnamen (paling awal mengikuti acara UFC). Pemenang pertandingan di turnamen naik untuk menghadapi lawan lain. Davie ditunjuk sebagai pengganti beberapa pejuang dalam kasus seorang pejuang tidak mampu untuk melanjutkan. Turnamen ini menampilkan master di karate , kickboxing, tinju , Jiu-Jitsu dan gulat Sumo bahkan. Royce Gracie, adik Rorion muda, akhirnya memenangkan turnamen setelah ia tertangkap Gerard Gordeau di belakang telanjang tercekik dalam pertarungan akhir.
Acara ini sukses, dan segera SEG mulai merencanakan lebih banyak turnamen. SEG memutuskan untuk menjaga nama Melawan Kejuaraan Ultimate dan akan menunjuk hampir semua peristiwa masa depan dengan penomoran berurutan (UFC 2, UFC 3, dan sebagainnya
Awal acara UFC sangat berbeda dari yang modern. Tidak ada kelas berat - seorang pejuang yang lebih kecil mungkin menemukan dirinya menghadapi pegulat Sumo. Kelas berat akan ditetapkan untuk turnamen 12 UFC (meskipun mereka akan disempurnakan beberapa kali). Pejuang bisa memakai pakaian tradisional untuk gaya bertarung mereka (seperti gi untuk jiu-Jitsu). UFC bereksperimen dengan berapa lama putaran harus berlangsung, dan beberapa peristiwa awal tidak memiliki batasan pada seberapa banyak putaran dapat diperjuangkan - mereka ingin berkelahi untuk bertahan sampai pemenang yang jelas muncul.
Gaya vs Format gaya memudar secara bertahap. Kebanyakan perkelahian akan berakhir di tanah, dan banyak dari disiplin diwakili dalam acara UFC awal tidak fokus atau pelatihan dalam memerangi tanah. Royce Gracie memenangi tiga dari empat turnamen pertama UFC dan membuktikan bahwa permainan tanah yang diperlukan untuk menjadi sukses. Pejuang mulai beradaptasi, memperluas repertoar mereka untuk memasukkan unsur-unsur gaya gulat dan pengiriman. Acara menampilkan seniman bela diri sabuk hitam yang lebih sedikit - UFC cepat menemukan sabuk hitam tidak berarti pemakainya adalah seorang pejuang yang baik.
Pada hari-hari awal, UFC diadakan peristiwa di negara-negara yang tidak memiliki komisi atletik untuk menghindari peraturan. Tidak ada hakim, baik. Bahkan setelah hakim ditambahkan ke acara, tidak ada parameter yang jelas tentang bagaimana untuk menilai perkelahian. Wasit tidak bisa berhenti bertengkar, tugas mereka adalah untuk memastikan beberapa peraturan yang memang ada itu ditegakkan, dan menyaksikan setiap kiriman. Untungnya, UFC wasit memberikan wewenang untuk menghentikan perkelahian setelah beberapa peristiwa pertama.
Selain UFC 9, yang menampilkan serangkaian perkelahian tunggal, semua acara UFC menggunakan format turnamen sampai UFC 18. Sejak saat itu, dengan pengecualian UFC 23, Peristiwa itu menampilkan pertandingan tunggal - pejuang tidak lagi harus khawatir tentang perkelahian beberapa dalam satu malam.
Pernah Melawan Terbaik?
Ketika ditanya tentang perkelahian favoritnya, Dana White merekomendasikan pertarungan kedua antara Matt Hughes (juara kelas welter pada waktu itu) dan Frank Trigg di UFC 52. Dua tahun sebelumnya di laga pertama mereka, Matt Hughes Trigg mengalahkan di babak pertama dengan choke telanjang belakang. Ketika mereka bertemu untuk pertandingan ulang mereka, tampak seperti Trigg akan membalaskan dendam kehilangan. Pada awal pertarungan, Trigg melemparkan tendangan yang melanda Hughes di selangkangan. Wasit tidak melihat pelanggaran dan melawan terus. Sebagai Hughes mencoba untuk memulihkan, Trigg memanfaatkan situasi dan menekan serangan.
Seperti Mr White menjelaskan itu, "Frank akan Trigg di atas dia, mendapat posisi teratas, dan mulai menjatuhkan pukulan di atas Hughes Sepertinya pertarungan selesai -. Seperti dia bisa mengetuk keluar Hughes Hughes mencoba untuk berbalik,. dan Frank Trigg akan kembali dan mulai tersedak dia keluar dengan cara yang sama Matt tersedak dia keluar di laga pertama. sangka, Matt Hughes keluar dari tercekik, sendok Frank Trigg naik ke bahunya, dan berjalan kepadanya seluruh panjang Octagon dan membanting dirinya di atas tanah aku tidak bercanda Anda, atap dari bangunan ini meledak.. "
Empat menit dan lima detik memasuki ronde pertama, Hughes berhasil menangkap Trigg di belakang telanjang tersedak dan menyerahkan dia untuk kemenangan, mempertahankan gelarnya.
Menurut Dana Putih, evolusi UFC itu serampangan karena tidak pernah dimaksudkan untuk terjadi. "Itu menunjukkan [peristiwa Pertempuran pertama Kejuaraan Ultimate] hanya seharusnya menjadi satu-off. Yah, hal itu sangat baik di bayar-per-view mereka memutuskan untuk melakukan lagi, dan lagi pernah dalam satu juta tahun. Tidak orang-orang pikir mereka menciptakan olahraga. "
Secara bertahap, UFC memperkenalkan aturan lebih dan pembatasan, baik sebagai sarana untuk menenangkan kritikus dan untuk membentuk seni bela diri campuran menjadi sebuah olahraga yang sah. Sayangnya, pada saat ini SEG dalam kesulitan finansial. Dari UFC 23 sampai UFC 29, SEG menghadapi risiko kebangkrutan. Akibatnya, SEG tidak mampu untuk melepaskan peristiwa ini home video.
Kontroversi
SEG yang dipromosikan acara UFC sebagai awal perkelahian brutal antara para ahli seni bela diri. Mereka mengklaim ada perkelahian memegang dilarang, dan bahwa semua perkelahian akan berakhir dengan pemenang yang jelas. Pada akhirnya, mereka mengatakan, seni bela diri yang unggul gaya akan muncul. Dengan terompet perkelahian sebagai pameran kekuatan brutal, mereka mengundang pengawasan dari para kritikus.
Salah satu kritikus tersebut adalah Senator Amerika Serikat John McCain. McCain, seorang penggemar tinju, UFC pikir perkelahian yang mirip dengan "adu ayam manusia." Dia mendesak gubernur negara bagian dan pemerintah kota untuk melarang acara UFC. Beberapa perkelahian direncanakan harus mengubah tempat pada saat terakhir ketika arena UFC mengatakan mereka tidak lagi diperbolehkan untuk memegang perkelahian mereka di sana.
Untuk waktu yang lama, UFC menolak mengambil langkah untuk bermitra dengan komisi atletik negara. Sebaliknya, SEG terus mempromosikan UFC sebagai olahraga primitif, yang hanya mengundang masalah lagi. Beberapa perusahaan kabel menolak untuk membawa UFC bayar per-pandangan. Pilihan SEG menjadi lebih dan lebih terbatas. Pada saat aturan UFC diadopsi dibentuk oleh Dewan Kontrol Atletik New Jersey, itu sudah terlambat bagi SEG untuk pulih.